Langsung ke konten utama

PPIC seperti pemain Sirkus

Dalam rangka membenahi gudang Perusahaan Manufaktur, sering kali kami berhubungan dengan Departemen PPIC.
Seperti yang kita ketahui, tanggung jawab utama PPIC adalah : Menentukan jadual produksi dan menghitung kebutuhan bahan baku.
Di ruangan PPIC sering saya temukan white board lebar, yang menulis rencana produksi, berapa outstanding, realisasi, dsb.

Pada saat PPIC mau turunkan Order Produksi/MO/SPK mereka periksa dulu stok bahan baku di komputer mereka, setelah OK, mereka print out Order produksi, berikan ke Departemen Produksi.
Kemudian Dept.Produksi meminta bahan baku ke gudang, begitu sampai gudang ternyata stok bahan baku tidak ada/kurang !

PPIC segera mendapat informasi, dan harus mengubah Rencana Produksi, pending Order Produksi tsb, cari prioritas berikutnya, cek stok bhn baku, print out Order produksi.
Tapi hal penyimpangan stok di gudang bahan baku bisa terjadi lagi.
PPIC sering kaget dan mencoba menggunakan BOM pengganti, atau harus mengubah prioritas produksi dadakan, inilah yang saya maksud seperti pemain sirkus, mereka sering kali harus jungkir balik.

Pada banyak perusahaan Manufaktur, realisasi produksi sering kali didrive bukan oleh prioritas tapi oleh ketersediaan bahan baku di gudang.
Dari kalimat di atas, kita dapat menyimpulkan lebih jauh : pengiriman ke customer sangat tergantung  oleh  akurasi data stok gudang.
Di banyak Perusahaan Manufaktur, jika saya berkunjung ingin berbicara dengan Manager PPIC, seringkali sulit sekali, mungkin mereka sedang jungkir balik ?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Struktur organisasi

Tahukah anda bahwa struktur organisasi gudang akan sangat mempengaruhi akurasi data stok gudang ?

Satu hari saya masuk ke gudang Manufaktur Kimia besar di Bandung, sekitar 90% areal Pabrik adalah gudang.
Gudang everywhere !

Di gudang saya berbincang dengan Supervisor gudangnya, beliau menyampaikan masalah akurasi di gudang-gudangnya.

Di sana, struktur organisasinya sbb :
Kabag gudang (Supervisor), di bawahnya ada kepala gudang kemasan, kepala gudang bahan baku bubuk, dsb.
Jadi ada banyak kepala gudang, dan masing-masing mengepalai bahan tertentu.
Yang dimaksud gudang di sini adalah logical warehouse.

Di setiap gudang isinya bisa campur, jadi ada kemasan ada bahan baku bubuk, dsb
Karena struktur organisasi demikian, orang gudang bisa masuk bebas berseliweran ke hampir semua gudang.

Kemudian saya sampaikan : "Problem akurasi di gudang-gudang Bapak, karena struktur organisasinya tidak tepat".

Setelah saya katakan itu, beliau kaget, beliau bilang : "Pantesan, sudah saya pik…

Layout gudang

Jika kita tanya kepada Kepala gudang atau Manager Logistik : "Apakah gudang Bapak/Ibu sudah ada layoutnya ?", apa kira-kira jawab mereka ?
Mereka bilang " .. ada, gudang saya ada layoutnya", tapi kebanyakan yang disebut layout gudang adalah layout berdasarkan barang.
Di gudang, mungkin ditempel-tempel kertas seperti di Supermarket, yang tulisannya nama barang, atau digantung-gantung kertas seperti itu memakai tali jemuran.

Benarkah layout seperti itu ? Apakah layout yang demikian membantu mempermudah pencarian barang ?

Di workshop gudang, saya sering bercanda, saya bilang : "... jika orang gudang pulang ke rumahnya, orang gudang membawa serta juga data layout gudangnya". Layout gudang adalah asset perusahaan, seharusnya tidak ikut dibawa pulang.

Saya pernah datang ke satu Perusahaan Manufaktur dan masuk ke gudangnya, rupanya hari itu adalah hari pertama kepala gudangnya resign.
Personi gudang kewalahan mencari barang, karena layout gudang mereka ikut res…

Tipe barcode untuk Gudang

Paling sedikit ada 3 tipe barcode yang dapat kita gunakan di gudang/produksi.


Tipe 1 : Barcode Supermarket
Di Indonesia menggunakan simbologi EAN-13.
Barang yang sama menggunakan barcode yang sama.
Contoh :  Ada 2 bungkus Supermie kari ayam, maka keduanya memiliki barcode yang sama.

Barcode ini dibuat sebenarnya bukan untuk intern Perusahaan tapi untuk Customer.

Hampir semua Tim IT hanya mengerti tipe barcode ini, karena ini yang kerap ditemui di retail/Supermarket. Pada banyak kasus, menurut saya pilihan ini keliru.


Tipe 2 : Barcode Batch
Kemasan/Dus dengan batch sama akan memiliki barcode yang sama.


Tipe 3 : Barcode Serial
Tiap Dus/palet pasti memiliki barcode yang berbeda, walaupun barangnya sama.



Akurasi yang paling tinggi adalah barcode tipe 3 karena tidak bisa discan 2x atau lebih.
Operasional di gudang paling cepat adalah tipe 3 karena, hampir di semua transaksi tidak perlu scan barcode lokasi (kecuali put away).
Traceability paling tinggi adalah tipe 3, karena lebih rinci dari…